Skip to main content

Featured

EPISODE 5 - SELF CARE; MEMBACA

Assalamu'alaikum, semoga kesehatan dan keimanan kalian dalam keadaan terbaik. Aku excited banget dengan tema self care kali ini. Kalau dengar kata membaca, apa yang ada di pikiran kalian? Sebagian orang pasti ada yang langsung ngantuk hahaha...Tapi kupikir dijaman sekarang ini banyak yang sudah mulai sadar bahwa membaca itu sangat penting, ya walaupun sebagian orang lebih suka membaca status teman di media sosial. Memang tidak salah, karena kita sedang berada di era teknologi. Nah tinggal bagaimana kita mem-filter apa yang kita baca di media sosial. Berdasarkan penelitian di media sosial yang ku punya, banyak  sekali ternyata teman-teman yang lebih tertarik membaca status yang kontroversial, atau pisuhan. Mereka juga lebih tertarik melihat postingan foto daripada artikel. Jadi banyak orang yang menjadikan foto sebagai trik menarik minat orang untuk membaca. Itupun jika fotonya bukan foto selfie sedikit sekali sepertinya yang tertarik, itulah kenapa banyak orang yang ingin menyampa…

BUKAN SEMBARANG JUTEK BAG 1

"Beneran  kamu  nggak  mau  ikut,  Zam?" Tanya  salah  satu  temannya.

"Kalian  saja  yang  pergi,  aku  nggak."

"Terus  kamu  mau  kemana  sekarang?" Sahut  temannya  yang  lain.

"Yang  penting  nanti  kalian  pulang  dan  kita  ketemu  di  Asrama, ok?"

Merekapun  meninggalkan  Azam  sendirian.  Jenuh,  hari  libur  selalu  sendirian.  Itu  sudah  menjadi  pilihan,  karena  jika  tidak  maka  dia  akan  terjerumus  ke  dalam  kemaksiatan.  Ya, karena  teman-temannya  lebih  suka  menghabiskan  hari  libur  untuk  bersenang-senang  di  tempat  karouke  atau  bar.  Setelah  sholat  zduhur  Azam  memutuskan  untuk  pergi  ke  Toko  buku.

Terlihat  ramai  sepanjang  jalan,  tidak  lain  karena  hari  ini  hari  libur.  Sudah  15menit  Azam  menunggu  bus  dengan  nomor  76.  Berkali-kali  dia  melihat  jam  dipergelangan  tangannya. "Hmmm.." dengusnya.
"InsyaAllah  nanti  aku  kabarin  kalau  sudah  dapat,  ya? Ok,  wa'alaikum  salam."  Aisyah  mengakhiri  obrolannya  ditelepon.
Belum  sempat  menyimpan  HP-nya  bus  dengan  nomor  76  yang  ingin  ditumpangipun  datang.  Aisyah  segera  mengeluarkan  bus  card.  Seperti  biasa  Aisyah  memilih  untuk  berdiri  meski  masih  banyak  tempat  duduk  yang  terlihat  kosong.  Ting..tong.. Aisyah  menekan  tombol  stop  karena  ingin  turun.  Setelah  mengetapkan  bus  card  nya  Aisyah  turun  dengan  matanya  melirik  heran,  karena  merasa  diperhatikan  sedari  tadi  semenjak  di  dalam  bus  oleh  lelaki  yang  tidak  dikenalnya.  Aisyah  memasuki  mall  dimana  toko  buku  itu  berada.  Perasaannya  sebal  karena  melihat  lelaki  itu  seperti  mengikutinya.
"Bisa  nggak  sih,  kalau  mas  nggak  ngikutin  saya?!" Seru  Aisyah  kepada  lelaki  itu.
"Ngikutin  mbak?  Siapa  juga  yang  ngikutin  mbak?  Pede  amat  sih,  Amat  aja  nggak  pede!"  Jawab  lelaki  itu  tak  kalah  ketus.  Lalu  pergi  mendahului  Aisyah.
Aisyah  mengerutkan  dahinya  lalau  berjalan  menuju  toilet  dulu  sebelum  menuju  toko  buku. 
Setelah  mendapatkan  buku  yang  dipesan  oleh  temannya,  Aisyah  menelusuri  barisan  buku  islami. La-Tahzan.  Sejurus  saja  melihat  tulisan  itu  Aisyah  berniat  mengambilnya,  terlihat  tangan  lain  yang  ingin  juga  menyambar  buku  itu.  Pandangan  mereka  beradu  seketika,  merekapun  melepas  buku  tersebut.  Aisyah  membalikan  badan  lalu  berjalan  meninggalkan  lelaki  itu.  "Tadi  katanya  nggak  ngikutin,  kenapa  sekarang  dia  juga  ada  disini?"  Gerutu  Aisyah.
Setelah  membayar  semua  buku  yang  dibelinya,  Azam  menuju  café  untuk  membeli  kopi.
"Having here?" Tanya  pelayan  café.
"No.." jawab  Azam  singkat.
Azam  duduk  di  Taman  berdekatan  dengan  mall  menikmati  kopi  yang  baru  saja  dibelinya.  Dia  memang  lebih  suka  menikmati  kopi  di  tempat  terbuka  ketimbang  duduk  di  dalam  café.
"Buku  pesenan  kamu  udah  dapet  say,  tapi..emm..sayang  aku  harus  melepaskan  buku  itu.  Iya,  tadi  itu  ada  buku  yang  kucari-cari  selama  ini.  Tapi...ya  sudahlah,  lupakan saja.  Nanti  saja  kalau  ketemu  aku  ceritakan. Ok..ok..wa'alaikum  salam."
Mendengar  obrolan  perempuan  yang  duduk  dibelakangnya  Azam  menoleh  untuk  memastikan  bahwa  perempuan  itu  yang  tadi  mengira  dirinya  mengikutinya.
"Nih!"  Azam  menyodorkan  buku  La-Tahzan  yang  tadi  kepada  perempuan  aneh  itu.
Aisyah  menoleh  kepada  sosok  tersebut  tanpa  berkata  apa-apa.  Dahinya  mulai  mengerut  keheranan.
"Buku  yang  tadi  kamu  mau  ambil." Ucap  Azam.
Aisyah   masih  diam  terpaku.
"Hellooo.." Azam  melambaikan  tangannya  tepat  dihadapan  wajah  Aisyah  yang  masih  bengong.
"Nggak..nggak  usah."  ucap  Aisyah  yang  terbangun  dari  bengongnya  lalu  melangkah   meninngalkan  Azam.
"Wait!  Kamu  bakalan  nyesel  kalau  nggak  mau  ngambil  buku  ini." seru  Azam.
Aisyah  yang  baru  sekitar  tiga  langkah  berjalan  sontak  berhenti,  dia  menoleh  lalu  didekatinya  lelaki  yang  menurutnya  aneh  itu.
"Tadi  katanya  nggak  ngikutin  saya,  kan?  Jadi  please  leave  me  alone!" ucap  Aisyah.
"Gini  ya  mbak,  saya  tadi  pas  keluar  dari  rumah  memang  niatnya  mau  ke toko buku.  Jadi  kalau  kita  nunggu  bus  di  halte  yang  sama,  turun  juga  ditempat  yang  sama,  dan  menuju  tempat  yang  sama  itu  mungkin  kebetulan  saja.  Jadi  mbak  itu  nggak  usah  kepedean.  Sekarang  mau  ngambil  bukunya  ngak?" Jawab  Azam  menjelaskan.
"Kebetulan  mas  bilang?  Bahkan  sampai  di  taman  inipun  kebetulan  gitu?" ketus  Aisyah.
"Loh,  ya  bisa  jadi.  Rencana  Allah  itu  misteri, mbak.  Orang  tadi  saya  niatnya  mau  meminum  kopi  ini  disini  kok." Sambil  memperlihatkan  cup  yang  ada  digenggamannya.
"A..."
"Sssttt...udah udah.. mbak  ngak  perlu  marah-marah  begini.  Kalau  memang  mbak  nggak  suka  melihat  saya,  sekarang  juga  saya  pergi  dari  sini, ok.  Dan  ini  tolong  diambil  dari  pada  nanti  menyesal." Azam  memotong  bahkan  tidak  memberi  kesempatan  kepada  Aisyah  untuk  bicara. Setelah  meletakan  buku  itu  dibangku  Azam  pun  pergi  meninggalkan  Aisyah.
Bersambung..

-WinduMadness-

Comments

Popular Posts