BUKAN SEMBARANG JUTEK BAG 2

"Hah?! Kamu  mau  mengembalikan  buku  itu?"  Tanya  Mela  kaget  dengan  pernyataan  sahabatnya.
Aisyah  berniat  mengembalikan  buku  pemberian  lelaki  aneh  yang  ditemuinya  seminggu  yang  lalu.  Buku  itu  masih  dalam  keadaan  yang  sama  terbungkus  plastik  dengan  rapi.  Meski  niat  di  hati  sangat  ingin  membuka  lalu  membaca  buku  berjudul  La-Tahzan  ''Jangan  Bersedih"  itu.  Namun  akal  berkata  jangan!

"Mungkin  nggak  sih,  kalau  lelaki  itu  anak  pelayaran?" Tanya  Aisyah  kepada  Mela.

"Ya  mungkin saja.  Kamu  yakin mau  mengembalikan  buku  itu?"

"Perasaanku  nggak  enak,  Mel!"

"Mana  tau  niat  lelaki  itu  memang  baik.  Kenapa  nggak  positive  tingking  aja  sih? Lagian  gimana  caranya  kamu  nemuin  dia?"

Minggu  pagi  yang  mendung  namun  tidak  menghalangi  para  pekerja  menikmati  hari  liburnya  mereka.  Aisyah  mengosongkan  jadwal  hari  ini  dari  kegiatan. Dia  ingin  menemui  lelaki  yang  memberinya  buku.  Memang  tidak  janjian  ingin  bertemu, namun  sifat  Aisyah  yang  keras  kepala  membuatnya  berinisiatif  menunggu  lelaki  itu  di  halte  tempat  mereka  bertemu  pertama  kali.

Sudah  tiga  jam  lamanya  Aisyah  menunggu  namun  hasilnya  nihil.  Hampir  memasuki  waktu  sholat  Zduhur,  Aisyah  bergegas  menuju  masjid  terdekat.  Mela  menyusul  Aisyah  ke Masjid.  Setelah  selesai  sholat  Mela  mengajak  Aisyah  untuk  makan  siang.  Melihat  wajah  kecewa  sahabatnya  Mela  hanya  geleng-geleng  lalu  tersenyum  pelik.

"Gimana  ya  Mel,  supaya  aku  bisa  ketemu  dengan  lelaki  itu?"

"Hmm,  dasar  cewek  aneh!"

"Bukannya  ngasih  solusi  malah  ngatain  aku  aneh!" Gerutu  Aisyah.

"Sebenernya  kamu  mau  ngembaliin  buku  itu  atau  kangen sama  dia  sih?" Goda  Mela  mencubit  lengan  Aisyah  lembut.

Tidak  terima  diusik  begitu  Aisyah  manyun.  Selera  makanpun  menjadi  hilang.  Aisyah  sudah berdiri  dari  tempat  duduknya  dan  berniat  meninggalkan  Restorant  meski  belum  sempat  makanan  dipesan.  Mela  mencoba  menahannya  namun  sifat  keras  kepala  sahabatnya  itu  memang  ibarat  music Rock  +  Metal =  nggak  jelas!

"Kalau  kamu  tetap  mau  pergi  tanpa  makan  terlebih  dahulu,  aku  nggak  akan  bantuin  kamu  nyari  lelaki  itu!" Seru  Mela, membuat  Aisyah  berhenti  di  depan  pintu  Restorant.

"Kamu  mau  bantuin  aku  nyari  dia,  Mel?" Tanya  Aisyah  dengan  gairah  yang  berbeda.
Lalu  diapun  berpaling  dan  kembali  ke  tempat  duduknya.  Senyumannya  merekah  bak  bunga matahari.

Mela  menyodorkan  buku  menu  kepada  Aisyah  tanpa  sepatah  katapun  diucapkannya.  Melainkan  hanya  memainkan  mata  dan alisnya  sebagai  simbol  menyuruh  Aisyah  segera  memesan.  Mereka  menikmati  makan  siangnya  dengan  menu  Thai  Food.  Nampak  Aisyah  sangat  lahap  menghabiskan  makanannya.  Seperti  sudah  seminggu tidak  makan.  Padahal  sebenarnya  dia  hanya  ingin  makan  siang  itu  segera  selesai  dan  pencarian  segera  dimulai  lagi.  Melihat  tingkah  sahabatnya  yang  aneh  Mela  hanya  tersenyum.

"Abis  ini  kita  ke  Central  Mall," ucap  Mela.

"Ngapain  ke  Central  Mall?  Katanya  mau  bantuin  aku  nyari  lelaki  itu?" Tanya  Aisyah  dengan  nada  sedikit  kecewa.

"Hmmm.. oneng  kok  nggak  ilang-ilang  sih  kamu  ini.  Ya  kita  kesana  itu  buat  nyari  dia!"

"Kenapa  Central  Mall?"

"Kamu  sempet  kepikiran  kalau  dia  anak  pelayaran,  bukan?"

"Iya,  terus?"

"Ya ampun Cha, lain  kali  onengnya  ditinggal  di  rumah  aja  jangan  dibawa-bawa.  Kamu  tau  kan  CafĂ©  ABC  di  depan  Central  Mall itu?  Bukannya  anak-anak  pelayaran  biasanya kalau  nongkrong  di sana?  Ya  siapa  tau  dia  juga  biasa  nongkrong  di sana."

Aisyah  hanya  tersenyum  mendengarkan  Mela.  Namun  hatinya  mengatakan  kalau  lelaki  itu    tidak  mungkin  ada  di sana.  Karena  dia  tidak  terlihat  sebagai  orang  yang  suka   menghabiskan  waktunya  hanya  untuk  nongkrong.  Tetapi  tidak  ada  salahnya  mencoba.  Aisyah  sendiri  tidak  tau  pasti  kenapa  dia  ingin  bertemu  dan  mengembalikan  buku  itu.
Ada  rasa  sedikit  bersalah  dihatinya.  Entahlah...

Setelah  membayar  bill  mereka  memutuskan  untuk  langsung  menuju  Central  Mall  seperti  yang sudah  direncanakan.  Aisyah  melangkah  penuh  harap  untuk  bertemu  dengan  lelaki  itu.

Lampu  merah  pejalan  kaki  menghentikan  langkah  mereka  dipenyebrangan  jalan.  Terlihat  seorang  kakek  tua  terus  melangkah  dengan  tongkatnya  untuk  menyebarang  meski  lampu  pejalan  kaki  telah  merah.  Aisyah  menghampiri  kakek  itu  sembari  mengisyaratkan  tangannya  kepada  pengendara  ketika  melihat  sebuah  mobil  dengan  kecepatan  yang  sangat laju.  Ada  sebagian  pengendara  yang  malah  memakinya,  ada  juga  yang  pengertian  lalu  menhentikan  kendaraan  mereka  karena  melihat  seorang  kakek  yang  sedang  dituntunnya.  Lamban  langkah  sang  kakek  membuat  Aisyah  merasa  menjadi  pusat  perhatian  orang-orang  disekeliling. Lampu  yang  berganti  menjadi  isyarat  belok  dari  arah  berlawanan  membuat  tlakson  para  pengendara  memekakan  telingga. Tiinnnn....tinnnnnn.......tinnnnnn.....BRUKKK  JEDERRRR  PRAKKKKK!!!

"Astagfirullahal'adzim! Aisyahhhhhhhhhhhhhhhhhh......" Teriak  Mela. Dan  tangisnyapun  pecah.

Bersambung..


-WinduMadness-

Comments

Post a Comment

Popular Posts