I WISH I WOULD BE AN INDONESIAN GUY Bag1

Pagi  itu  sembari  menikmati  kopi  hitamnya Hana  membuka  media  social  yang sudah  cukup  lama  tidak  dibukanya. Beberapa  foto  yang  jelas  sekali  dikenalnya  terlihat  berlalu  disana. Deg! Melihat caption yang  tertulis  pada  foto  itu  serpihan  hati  kemudian  bertanya, ada  apa  ini?  Rasa  ini  sepertinya  pernah  kukenal, tapi..ah, entahlah!
Memang  sudah  cukup  lama  dia  tidak  mengabariku.  Mungkin  dia  sudah  lupa  denganku.  Bahkan  dia  pulang  saja  tidak  bilang padaku.

Hana  mengetik  pesan  yang  kemudian  dikirimnya  melalui  WhatsApp.

"Hei, how  are  you  doing?" SEND.

Dia  tidak  membalas.  Ah,  mungkin  memang  dia  sudah  lupa  denganku.  Atau  mungkin  dia  marah,  karena  aku  tidak  menepati  janjiku  menyisihkan  waktu  untuk  bertemu  dengannya. Hana  mondar-mandir  sambil  mengenggam HP-nya.  Berharap  pesannya  dibalas.
Sejam, dua  jam,  tiga  jam,  pesan  itu  tak  juga  mendapat  balasan. Ya  sudahlah!  Prakkk!!!
Hana  melempar HP Samsung  yang  baru  dibelinya  4  bulan  yang  lalu  itu  ke  atas  tempat  tidurnya,  yang  kemudian  jatuh  kelantai  karena  saking  kuat  ayunan  lemparnya.  Begitulah  Hana, paling  tidak  bisa  mengontrol  emosi.  Ingin  saja  rasanya  mebanting  semua  yang  ada  di  dekatnya  ketika  itu.

Malam  menjelma  membalutkan  keteduhan.  Hana  berbaring  di  tempat  tidurnya  terpaku  memandangi  layar  HP.  Sesekali  dikerlingnya  jam  digital  di  samping  tempat  tidurnya.  Meski  sebenarnya  di  HP-nya  pun  ada  jamnya  juga.  Perasaannya  semrawut.  Ia  merasa  kehilangan.

"Ayuk  Han,  kita  kesana!" Ajak  Hana.

Han  adalah  lelaki  ber-ras India  yang  dikenalnya  kurang  lebih  hampir  setahun.  Lelaki  bernama  lengkap  Mohammed Farhan  Ansari itu menurut  saja  dengan  ajakan  Hana.  Menyusuri  pantai  berpasir  putih  di  bawah  senja.  Mereka  menghabiskan  hari  libur  minggu  itu  bersama.  Kebersamaan  yang  jarang  sekali  bisa  mereka  nikmati.  Meskipun  Han  sering  mengajak  untuk  bertemu,  namun  Hana selalu  memberi  berbagai  alasan  untuk  menolaknya.  Ada  seminarlah,  undangan  ulang  tahun  teman  lah,  dan  masih  banyak  alasan  yang  lain  lagi.  Padahal  dalam  hati  mau  saja.  Tapi entahlah.  Hana  merasa  takut.  Takut  jika  perasaannya  jatuh.  Karena  Han  adalah  tipe  lelaki  yang  sangat  baik  dan  melindungi.  Hana  merasa  nyaman  ada  di  sisi  lelaki  itu. Dia  takut  rasa  nyaman  itu  membuatnya  terbuai..

Han  tersenyum  mendengarkan  ocehan  Hana.  Panandangannya  tajam,  yang  terkadang  membuat  Hana  malu  sendiri  jika  menyadari  dirinya  sedang  diperhatikan.

"Aku  terlalu  cerewet  ya, Han?" Tanya  Hana  kepada  Han.

"Tidak  apa-apa,  aku  menyukai  kecerewetanmu  kok."  Jawab  Han.

Senyuman  Han  merekah  lebar, sesekali  terlihat  tangannya  melemparkan  tangkai  kering  yang  telah  dipatahkannya  ke  dalam air  laut.  Suasana  senyap  seketika.

"Kok  diam?"  Tanya  Han  kepada  Hana.

Hana  tidak  menghiraukan  pertanyaan  lelaki  India  itu.  Matanya  terpejam.  Bibirnya  menyunggikan  senyuman.

"Hei.." Sapa  Han  lagi,  ketika  pertanyaannya  tak  juga  dihiraukan.

"Kamu  tau,  kenapa  aku  memilih  pantai  saat  kamu  memintaku  memutuskan  hari  ini  kita  mau  kemana?" Tanya  Hana masih  dengan  mata  yang  terpejam.

"Kenapa?"

"Ombak  itu  seperti  lagu  pelipur  lara.  Menenangkan  jika  kita  benar-benar  meresapinya."

Han  pun  menirukan  apa  yang  dilakukan  Hana.  Duduk  bersila  lalu  memejamkan  mata.  Layaknya  orang  yang  sedang  melakukan  olah  raga  yoga.  Keduanya  hanyut  ke  dalam  merdu  hempasan  ombak.  Sepoian  angin  pantai  menambah  kenyamanan.

Mereka  mampir  ke  sebuah  Restorant  untuk  makan  malam  sebelum  pulang.  Hana  merasa  kurang  nyaman  mendengar  bunyi  kecapan  mulut  Han  ketika  makan.  Selama  hampir  setahun,  itulah  kali  pertama  mereka  makan  bersama.  Hana  menegur  halus  supaya  Han  tidak  mengeluarkan  bunyi  kecapan.  Memang  menyenangkan  melihat  Han  makan.  Tanpa  rasa  jaim  semua  yang  dipesan  disikat  habis.  Hana  hanya  membatin,  mungkin  Han  lapar.  Senyumannya  membuat  Han  berhenti  mengunyah.  Alisnya  dinaikan  tanda  bertanya.  Hana  hanya  menggeleng.

Seperti  biasa  Han  mengantar  Hana  pulang  sampai  ke  Halte  dekat  rumahnya.

"Ee.. Tadi  sebenarnya  aku  ingin  sekali  bertanya  kepadamu, Na!" Ucap  Han  ketika  Hana  mulai  melangkah  meninggalkannya.

Hana  yang  mendengar  ucapan  Han  pun  langsung  membalikan  lagi  badannya.  Dahinya  mengkerut.  Hana  mendekati  Han  yang  berdiri  dua  langkah  darinya.

"Tanya  apa?"  Tanya  Hana  kepada  Han.

"Tidak,  bukan  apa-apa.  Lupakan  saja!"

"Hei,  come  on!  Mau  nanya  apa?"

"Nanti  saja  bila  kita  bertemu  lagi.  Sudah  malam."  Jawab  Han dengan  suara  agak  gemetar.

Allahuakbar  Allahuakbar!
Sontak  Hana  kaget  mendengar  suara  azan  dari  HP  yang  digenggamnya.  Lamunannya  yang  terbang  jauh  mengenang  kebersamaan  terakhir  kalinya  dengan  Han  berapa  bulan  yang  lalu  terbuyar.  Setelah  mendirikan  4  rokaat  wajib  Hana  melirik  HP-nya  yang  terlihat  sedikit  retak  pada  screan  karena  kesalahannya  sendiri  tidak  bisa  mengontrol  emosi.

Ting  tong!
Secepat  kilat  Hana  menyambar  HP-nya  yang  baru  saja  mengeluarkan  bunyi  tanda  pesan  WhatsApp  masuk.  Pesan  dibuka.  Air  matanya  berliang  hampir  jatuh.  Kepalanya  tertunduk.  Wajahnya  diusap  lembut.  Dalam  kesunyian  Hana  terisak.


Bersambung...


-WinduMadness-

Comments

Popular Posts