I WISH I WOULD BE AN INDONESIAN GUY Bag2 END

"I am good." Hanya  jawaban  itu  yang  dia  beri? Mungkin  benar  dia  marah. Hana  menyeka  aliran  bening dari  matanya.  Ya sudah,  Yang  penting kamu  baik-baik  saja. Lirihnya.  Kling!
Sejurus  saja  HP  diletakan  bunyi  pesan  masuk  kembali  terdengar.

"Bagaimana  dengan  kamu, Na?"

Dan  obrolan  malam  itupun  berlanjut  hingga  Hana  mendapat  penjelasan  bahwa  lelaki  yang  sedang  dirinduinya  itu  ke  India  bukan  untuk  pulang  melainkan  mendapat  tugas  dari  kantornya.  Namun  tetap  saja  seharusnya  dia  bilang.  Biasanya  juga  begitu, bukan?  Hana  manyun.  Meski  dia  tau  Han  tidak  melihatnya  sedang  merajuk.

"Aku  pikir  kamu  terlalu  sibuk, Na. Makanya  aku  tidak  pernah  mengabari.  Takut  kalau  malah  mengganggumu."

Hana  menyadari  diamnya  selama  ini.  Dan  tidak  pernah  menyisihkan  waktu  untuk  bertemu  dengan  Han  seperti  yang  sudah  dijanjikan.  Seharusnya  kamu  tau  Han,  aku  diam  karena  ingin  melihat  sejauh  mana  kamu  benar-benar  ingin  bertemu  denganku.  Justru  aku  menunggu  pertanyaan, "Kapan  kamu  mau  bertemu  denganku?"  Begitu!  Hana  mendengus  kesal.  Entah  apa  yang  dikesalkan.  Mungkin  aku  terlalu  naïf  untuk  tidak  mau  mengakui  perasaanku  yang  sesungguhnya.  Kling!  Hana  tersadar  dari  lamunannya  medengar  bunyi  pesan  masuk  lagi.

"Aku  akan  kembali  tanggal 24  InsyaAllah.  Setelah  semua  urusanku  selesai."

Hana  tersenyum  membaca  pesan yang  baru  saja  masuk.  Han  akan  kembali  secepatnya.


Sabtu  pagi  yang  cerah.  Angin  semilir  kasar,  Merontokan  daun-daun  pohon  asam  didepan  rumah.  Hana   menyapu  membersihkan  dedaunan  yang  semakin  membuatnya  tidak  nyaman.  Angin  itu  menyerakan  lagi  dedaunan  yang  sudah  terkumpul  oleh  sapu  Hana.  "Hemm!"  Dengus  Hana.

"Mending  kau  bawa  saja  perasaan  yang  aneh  ini  terbang  bersamamu,  wahai  angin!"  Serunya.

Entahlah,  rindu  itu  masih  enggan  pergi.  Hana  duduk  di  bangku  yang  berada  tidak  jauh  dari  tempatnya  berdiri.  Ia  bersandar  dan  matapun  terpejam.

Han  memang  suka  mendengar  celoteh  Hana  yang  menurutnya  unik.  Kalau  soal  menasehati  Hana  memang  sudah  layaknya  seorang  Ibu.  Berbagai  bentuk  nasehat  Hana  berikan  kepada  Han.  Dari  supaya  bangun  pagi,  harus  olah  raga,  rajin  minum  air  putih,  cukup  tidur.  Ibu  sekaligus  dokter  bisa  dikata.  Begitulah  Hana.  Sosoknya  yang  unik  itu  terkadang  berubah  menjadi  aneh.  Ya,  karena  dia  bisa  menjadi  apa  saja  dalam  seketika.  Seperti  teman,  sahabat,  atau  bahkan  lebih.  Pribadinya  dewasa  meski  usianya  yang  terbilang  masih  muda.  Penyayang  juga  peduli.  Itulah  yang  membuat  Han  juga  merasa  nyaman  berada  di  samping  gadis  yang  7 tahun  lebih  muda  darinya.

"Seperti  apa  kriteria  lelaki  idamanmu, Na?" Tanya  Han  suatu  ketika.

"An  Indonesia  guy,  obedient  to  Allah,  and Understanding."  Jawab  Hana  tegas.

Hana  melambai-lambaikan  tangannya  persis  di  hadapan  wajah  Han  yang  tengah  melamun  entah  khayalannya  sampai  dimana.  Han  pun jadi  salah  tingkah  ketika  tersadar.

"Kamu  kenapa?"  Tanya  Hana.

"Ti  tidak .. tidak  apa-apa."

Hana  mengusap  lembut  wajahnya.  Ah,  kanapa  sih  banyangan  dia  tidak  mau  pergi  dari  otakku?  Hana  melempar  sapu  yang  digenggamnya.  Yang  kemudian  diambil  lagi  dan  meneruskan  menyapu.


Malam  minggu  Hana  mengkonfirmasi  ke  teman-temannya  untuk  piknik  keesokan  harinya.  Seperti  yang  sudah  direncanakan  beberapa  hari  yang  lalu. Bagaimana  kalau  aku  mengajak  Han  untuk  gabung?  Pikirnya. Tanpa  menunggu  lama  jari-jarinya  menari  di  atas  screan  HP  menyusun  pesan  singkat.

"Besok  aku  mau  piknik.  Kamu  mau  gabung?" SEND!

"Dengan  senang  hati.  Terima  kasih  karena  menawari." Balas  Han.

YAY!!!  Spontan  Hana  meloncat  tersenyum  setengah  tertawa  kegirangan.


Cuacanya  memang  sangat  mendukung.  Sepoi-sepoi  angin  pantai  menghipnotis  perasaan  yang  tiba-tiba  menjadi  mengantuk.  Ah,  tapi  aku  tidak  mau  menjadi  bodoh  yang  hanya  akan  menghabiskan  hari  ini  dengan  tidur.  Hana  memang  tidak  seperti  temen-temennya  yang  akan  menggunakan  kesempatan  piknik  di pinggiran  pantai  dengan  berenang  dan  bermain  pasir.  Selain  tidak  bisa  berenang,  tidak  mungkin  juga  Hana  memakai  bikini  seperti  mereka.  Hana  hanya  menjadi  penonton.  Sesekali  memotret  moment  kebersamaan  teman-temannya.  Atau  object  lain  yang  dilihat  disekelilingnya.  Tidak  lama  setelah  camera  dimatikan.  Han  datang.  Suaranya  terdengar  serak  nyaris  hilang  ketika  memberi  salam.

"Kamu  sakit?"  Tanya  Hana.

"Sudah  hampir  sebulan  batuk,  ini  sih  sudah  lumayan."  Jawab  Han  tersenyum  melihat  kekawatiran  yang  dibacanya  dari  raut  wajah  Hana.

Hana  menyentuh  lembut  dahi  Han.  Wajahnya  benar-benar  kawatir.  Perasaan  bersalahpun  ada  karena  telah  menawarinya  untuk  ikut  piknik.

"Aku  tidak  apa-apa.  Percayalah!" Ucap  Han  menyakinkan.

Hana  menuang  air  mineral  ke  dalam  gelas  plastik,  lalu  memberikannya  kepada  Han.  Sembari  tersenyum  lelaki  ber-ras  India  itu pun  menerima  dan  meminumnya.  Hana  menawarkan  makanan.  Namun  Han  menolak  karena  sudah  makan  sebelum  jalan  dari  rumah  tadi.

"Kenapa  kamu  menerima  tawaranku  untuk  ikut  piknik?  Kan  kamu  lagi  sakit. Seharusnya  kamu  istirahat  saja  dirumah."  Ucap  Hana.

"Bagaimana  mungkin  aku  tidak  menerima  tawaranmu? Percayalah,  sepulang  dari  sini  nanti  InsyaAllah  aku  sembuh."  Jawab  Han  tersenyum  kepada  gadis  unik  menurutnya  itu.

Han  memang  lelaki  yang  sangat  meneduhkan.  Pembawaannya  yang  santai  tidak  mengurai  sedikitpun  kewibawaannya. Kenapa  dia  lebih  memilih  untuk  ke  sini  dari  pada  beristirahat  di  rumah?  Hana  membaca  lelah  dalam  diri  lelaki  yang  dirinduinya  itu,  walaupun  dia  mencoba  menutupinya  dengan  tetep  tersenyum.

"Aku  pikir  kamu  pulang  ke India  untuk  menikah." Ucap  Hana  salemba.

Lelaki  bersahaja  itu  hanya  tersenyum  mendengarnya. Hana  membuang  pandang.  Ketika  Han  menyadari  gadis  disebelahnya  itu  sedang  memerhatikannya.  Berbagai  pertanyaan  seputar  keluarga,  dan  pekerjaan  dihujankan Han  kepada  Hana  seperti  biasa.  Suasana  sunyi  seketika.

"So,  when  are  you  going  to  married?"  Tanya  Hana.

Han  memandang  gadis  yang  memberinya  pertanyaan  itu  tajam.  Seperti  ingin  menegaskan  sesuatu.  Seperti  ada  yang  ingin  tumpah  dari  pelupuk  matanya.  Tidak!  Aku  lelaki.  Ini  tidak  boleh  terjadi.  Detik  hatinya.  Dan  dia  pun  tersenyum.

"Apa  kamu  masih  inget  ketika  aku  bertanya  kepadamu  tentang  kriteria  lelaki  idamanmu, Na?"

Hana  mencoba  mengingat-ingat.  Lelaki  idaman?  Khayalnya  terbang  ke  masa  lampau  dimana  ketika  itu  Han  mempertanyakan  tentang  lelaki  idaman  semasa  mereka  sedang  di  atas  perahu.

"I  wish  I  would  be  an  Indonesian  guy. Then  I would  proposed  you  to  marry." Ucap  Han.

Sontak  Hana  kaget.  Di  pandangnya  lelaki  yang  ada  di  sampingnya  itu.  Seperti  tidak  percaya  dengan  apa  yang  baru  saja  didengarnya.  Namun  ucapan  itu  terdengar serius.  Jadi  diammu  selama  ini?  Apa  karena  kamu  bukan  an  Indonesian  guy  seperti  kriteria  yang  kuinginkan  ketika  itu?  Mungkin  salahku  juga. Seperti  sudah  tidak  ada  kekuatan  lagi  untuk  menahan  cairan  yang  ada  dipelupuknya.  Butiran  beningpun  mulai  berjatuhan.

"Yea,  I  wish  I  would  be  an  Indonesia  guy."  Ucap  lelaki  itu  lagi  sembari  mengelap  cairan  yang  mulai  membasahi  pipi  gadis  yang  sangat  dicintainya  itu.

TAMAT


-WinduMadness-

Comments

Popular Posts