KARENA NANO-NANO RAME RASANYA

Meski  keprihatinan  tetap  saja  mendera.  Namun  sudah  tidak  heran  lagi  dengan  ramainya  tudingan  miring  diluar  sana tentang BMI (Buruh Migran Indonesia).  Ya,  aku  juga  seorang  BMI  yang  tau  persis  bagaimana  dunia  buruh  di  luar  negri. Well,  seyogiyanya  BMI  adalah  makhluk  social  yang  tentunya  tidak  jauh  berbeda  dengan  yang non-BMI.  Yang  lebih  memilih  untuk  tinggal  di  Negara  sendiri;  meskipun  hanya  menjadi  pengangguran.  Sering  sekali  aku   mendengar;  banyak  BMI  yang  katanya  berangkat  ke  luar  negri  karena   terpaksa. Sorry  to  say,  but  how  stupid?
Sadarkah  mereka  akan  hak  asasi  mereka?  Why  terpaksa?  why?

Karena  tidak  ada  lapangan  pekerjaan,  aku  pikir  sangat  bukan  alasan  yang  tepat!  If  they  are  creative  enough, mereka  pasti  menemukan  jalan  supaya  tetap  bisa  menghidupi  dirinya  sendiri  atau  keluarganya  tanpa  harus  berangkat  kerja  ke  luar   negeri.
Mereka  berangkat  tentu  dengan  sebuah  keputusan,  bukan?  Dan  jika  keputusan  final   adalah   berangkat.  Bukankah  mereka  seharusnya  siap  dengan  segala  konsekuensi?

Sometimes  I feel  like  want  to  say,  oh  come  on  people!  Be  Samart!

Lupakan  hal  itu!  Now  let  me  share  to  you  about  BMI.  Yeah,  tidak  semua  TKW/TKI  itu  tak  bermoral  baik.  Oke,  mungkin  banyak  yang  sering  terdengar  atau  terlihat  diberita  tentang  keburukkan-keburukan  BMI.  Mulai  dari  lesbian,  bunuh  membunuh  antara  kekasih  asing,  dandanan  heboh,  perbuatan  mesum,  dll.
Aneh,  memang   aneh.  Jurnalis-jurnalis  sekarang  memang  lebih  suka  berita  buruk  yang  heboh.  Karena  mungkin  dengan  begitu  mereka  akan  menoreh  keuntungan  besar.  Tapi  apakah  berita  baik  tidak  bias  menghasilkan  untung   yang   besar? #tanyakenapa

Fine!   Memang  tidak  dipungkiri  ratusan  bahkan  ribuan  BMI  yang  bermoral  buruk  tersebut.  Tapi  kenapa  hanya  keburukan  saja  yang  di gembar-gemborin  di berita?
It's  really not  fair  for  us who  behaved  well!

Ibarat  nila  setitik  rusak  susu  sebelangah.  Iya,  begitulah  duniaku  sekarang.  Aku  menjadi  salah  satu  yang  merasa  dirugikan  oleh  tingkah  mereka  yang  amburadul  itu.  Bahkan  pergerakan  jadi  kurang  nyaman.  But...I am not  gonna  let  them  membuat  langkahku  tersendat.

Ini  cerita  tentang  aku.

Dulu  aku  tidak  bisa  berbahasa  inggris  seperti  sekarang. Meskipun sekarang bahasa Inggrisku juga masih kacau, tapi lumayanlah.. :D Selain  bosku  yang  dulu  adalah  melayu.  Pergerakanku  dalam  kehidupan  social  juga  sangat  dikengkang  oleh  mereka.  Sudah  passti  salah  satu  sebabnya  karena  mereka  berpikir  aku  sama  dengan  BMI  yang  lain  di  luar  sana.  Oh  no!  Don't  they  think  that  everybody  has their  own  character? :(


HIdup  memang  harus  punya  prinsib.  Dan  siap  dengan  segala  tantangannya.  Setelah  cukup  setahun  kali  empat  alias  empat  tahun  menjadi  TKW  cupu.  Aku  bosan!  Karena  aku  memang  terlahir  bukan  untuk  menjadi  katak  dalam  tempurung.  Aku  tau  dunia  ini  indah.  Dan  setiap  Hamba-Nya  berhak  menikmati.  Lalu  kenapa  aku  membiarkan  manusia  menghambat  langkahku  menelusuri  keindahan  itu?  NO!  I have  to  get  out  there  to  see  the  real  beuty  of  life!

Sampai  akhirnya  aku  ditakdirkan  bertemu  dengan  bosku  yang  sekarang.  Alhamdulillah  mereka  sangat  memahami  aku.  I'm  trying  figuring  out  tentang  kenapa  buruh  migran  itu  bla..bla..bla...and  so..and  so..??

Mereka  bilang  orang  Bangladesh  itu  mata  keranjang.  Lalu  mereka  juga  bilang  orang  India  itu  kucing  garong.  Sedangkan  orang  Indonesia  itu...maaf...pelacur. Really?  I don't  believe  it!
Yang  aku  tau  manusia  itu  beragam.  Baik  ras-nya  ataupun  karakternya.  And  for  sure  ada  buruk  pasti  ada  baiknya.  Tidak  mungkin  semua  buruk.  Dari  dulu  semenjak  aku  masih  seorang  gadis  kampung  yang  lugu  yang  suka  banget  nonton film  Bollywood  aku  sudah  mencintai  all  about  India.  Meskipun  banyak  simpang  siur  tidak  enak  tentang  orang  yang  asli  dari  India.  Aku  tidak  perduli.  Aku  mau  membuktikan  sendiri  bahwa  mereka  tidak  semua  buruk.  Sama  juga  dengan  Bangladesh, Indonesia,  dan  Philiphin.  Intinya  tidak  semua  buruk!

JIka  kalian  pikir  semua  buruk,  what  about  yourself?  buruk  jugakah? :P
And  what  about  me?  Do  you  think  am  I  bad  girl?  no...no...no... I  tell  you..I  am  a good  girl,  oke! :D

Oke  lanjut!  Lalu...

Sangat  sedih  sekali  ketika  aku  tau  ada  BMI  yang  jadi  sarjana  dan  meraih  berbagai  gelar   dan  prestasi.  Aku  sedih  bukan  karena  kehebatan  mereka  tentunya,  tetapi  karena  setelah  beberapa  tahun  aku  nyemplung  di  dunia  BMI  aku  baru  tau  kalau  ternyata  selain  bekerja  MBI  juga  bisa  ngelanjutin   sekolah.  Dan  mengikuti  berbagai  seminar  dan  kursus.  Atau  banyak  kegiatan  yang  lain  yang  bukan  hanya  non-BMI  saja  yang  bisa  menjamah.  Tetapi  BMI  juga  tidak  ketinggalan. Ini  gokil!

Setelah  aku  menelusuri  setiap  sudut  dunia  BMI.  Banyak  hal  yang  unfair  banget  buat  kebanyakan  dari  kami.  Ketika  tudingan-tudingan  miring  tentang  BMI  itu  merebak.  Aku  yakin  mereka;  sang  peraih  prestasi  itu  hatinya  tergores.  Karena  semua  berasal  dari  dunia  yang  sama  yaitu  dunia  BMI.  Seharusnya  para  pencari  berita  itu  tidak  melulu  mengorek  berita  buruk  dari  dunia  kami.  Namun  ada  baiknya  sesekali  mereka  mengorek  berita  baik  lalu  mengabarkan  kepada  dunia  di  luar  sana  bahwa  banyak  sekali  BMI  yang  patut  diberi  apresiasi  akan  prestasinya. And  so  we  can  educated  others  people!

Bagaimana  dengan  buruh  migran  yang  berasal  dari  Negara  asing  lainnya?  Sama  seperti  BMI  pastinya.  Banyak  juga  yang  berprestasi  seperti  yang  aku  bilang  tadi.
Dan  siapa  bilang  kalau  berteman  dengan  buruh  asing  itu  tidak  baik?
Nih  kenalin..  The Nano-Nano!



Bukan  hanya  sesama  Indonesia  saja  tapi  dari  berbagai  Negara  aku  merangkai  pertemanan.  Dimulai  dari  India,  Bangladesh,  Singapore,  semua  ada.  Makanya   kami  sepakat  menamai  gerombolan  kami  dengan  sebutan  nano-nano.  Meski  sebelumnya  mereka  tidak  tau  maksud  dari  nano-nano  itu  apa? :D  Aku  katakana  kepada  mereka, rame  rasanya  hehehe...
Kan  berbabagai  ras..yang  dari  Indonesia  saja  ada  Jawa,  Sunda,  Betawi.  Ditambah  teman  kami  yang  dari  India,  mereka  juga  juga  berasal  dari  suku  yang  berbeda,  ada  Tamil, Punjabi, Sigh,  dan  Islam (kalau  umat  Islam  mereka  lebih  suka  tidak  menyebut  suku  sebenarnya)  Tapi  yang  ada  di dalam  foto  memenag  semuanya  Islam  Alhamdulillah.  Dan  juga  teman-teman  yang  berasal  dari   Bangladesh  sudah  pasti  Islam.  Karena  pas  lagi  ngambil  gambar  yang  ini,  ada  banyak  yang  tidak  dateng,  jadi  kurang  rame  rasanya. :D  Tapi  tenang  aja...  Mau  liat  foto  nano-nano  yang  lain?
Oke,  sebelum  kefoto  selanjutnya  biar  aku  kenalin  satu  per  satu  siapa  aja  sih  yang  ada  di  dalam  foto  itu?  Dan  apa  saja  pekerjaan  dan  kegiatannya  diluar  sana?

Untuk  menebang  tudingan  miring  tentang  semua  foreign  itu  buruk.  Nah  kenalin, dari  kiri  yang  pake  baju  grey  keputihan  itu,  namanya  Shafee.  Dia  berasal  dari  India,  tepatnya  dari  Goa.  Goa  adalah  salah  satu  pulau  yang  ada  di  India. Tau  Pulau  Bali,  kan?  Nah...Goa  itu  kurang  lebih  kayak  Bali  gitu.  Shafee  itu  kerja  di  DBS  bagian  business  analysis.  Dia best friend'ku.

Terus  samping  dia  yang  cuma  keliatan  kepalanya  itu  namanya  Rana,  dia  dari  Bangladesh  tapi  kurang  tau  daerahnya  karena  Rana  ini  salah  satu  member  baru  di  Nano-Nano.

Lalu  selanjutnya  Hani,  cewek  yang  pake  baju  hitam  itu  aslinya  dari  Indramayu.  Bekerja  sebagai  pembantu  rumah  tangga.

Cowok  yang  dibelakang  pake  kaca  mata  itu  namanya  Faysal,  dari  Bangladesh.  Selain  bekerja  sebagai  Electricity  System  dia  juga  sedang  belajar  di  MDIS  mengambil  diploma  jurusan  Engineering.

Depannya  wanita  cantik  pake  baju  putih  itu  biasa  dipanggil  teh  Ria.  Beliau  adalah  sosok  yang  kami  hormati  tapi  sering  di  cengin  hehe..
Orangnya  asik  seru  abis,  kocak.  Jaringan  Nano-Nano  semakin  meluas  itu  karena  beliau.  Karena  beliau  mempunyai  sifat  unik  yang  jarang  dimiliki  oleh  kebanyakan  orang.  Semua  orang  nyaman  bergaul  dengan  beliau.  Termasuk  aku  tentunya. Beliau  kerja  pembantu  rumah  tangga.

Samping  beliau  ada  wanita  anggun,  beliau  biasa  dipanggil  bunda.  Kalem-kalem  saja  kalau  beliau  mah.  hehe..  beiau  juga  kerja  sebagai  pembantu  rumah  tangga.

Belakangnya  ada  cowok  yang  jadinya  membentuk  angka  tujuh.  Namanya  Osman,  biasanya  dipanggil  Man,  kayaknya  sih  cuma  aku  yang  manggil  dia  abang.  Abisnya  dia  orang  melayu.  Orang  melayu  kan  biasanya  kalau  lebih  tua  dipanggil  abang.   Nah,  abang  man  satu-satunya  anggota  yang  asalnya  dari  Singapore.  Kalau  abang  Man  ini  aku  lupa  dia  kerja  dibagian  apa  hehe..

Selanjutnya  yang  paling  pinggir  kanan,  cowok  itu  namanya  Zafar.  Asalnya  dari  India  tepatnya  Mumbai.  Bekerja  di  salah  satu  perusahaan  di  Singapore  bagian  Software  Engineering.

Nah,  kalau  yang  pake  kerudung  itu  yang  paling  kece  pastinya.  Iya,  dia  adalah  aku  :D
Aku  ya  aku.  Tidak  perlu  aku  jabarkan  bagaimana  aku.  Kalian  bisa  menilainya  sendiri.  Bebas! :D
Caranya?  Ya  kalian  sering-sering  saja  mengunjungi  lapak  ini  :P

Fotonya  sih  hampir  sama,  tapi  ada  satu  orang  berbeda  yang  nempatin  posisiku.  Liat  yang  pakai  blouse  warna  hijau  Tosca?
Nah,  yang  itu  namanya  Karlina, cewek  asal  Jakarta  yang  satu  ini  memang  paling  gacorrrr.. :D
Gokil  dan  seru  abis.  Tapi  saying,  parnonya  kebangetan  :P


Eh,  belum  selesai...masih  banyak  lagi  anggotanya.. Mau  tau?  Mau  tau  aja  apa  mau  tau  banget?  :D

Nah...


Nano-nano  memang  tidak  setiap  saat  bisa  selalu  hangout  bersama.  Dikarenakan  jam  kerja  atau  jam  belajar  yang  tidak  memungkinkan  utnuk  kami  selalu   bisa  off  bareng.  Jadi  agak  susah  selpie-selpie'an  barengnya  :D

Kalau  dalam  foto  yang  ini, ada  dua  orang  yang  belum  aku  kenalkan.  Mari  sini  aku  kenalkan..
Yang  paling  pinggir  kiri  namanya  Mandeep,  dia  dari  India, Punjabi.  Selain  kerja  di  Restoran  sebagai  koki,  dia  juga  sedang  belajar  di  DIC (Dimension  International  Collage)

Cewek  yang  lagi  eksyen  nelepon  itu,  kak  Winda.  Kadang  aku  suka  gimana  gitu  manggil  dia  kakak..  soalnya  Winda  kan  seharusnya  adikku  hehe..  bercanda  ya  kak  :D


Sebenarnya  masih  banyak  lagi  anggota  yang  lain.  Tapi  aku  tidak  bisa  melanjutkan  perkenalan,  Lain kali  saja  ya,  capek  ngetiknya  hehe..
Tapi  intinya  di  sini  adalah  aku  mau  menjelaskan  kepada  semua  orang  diluar  sana  yang  menunding  miring  tentang  keburukan,  dan  juga  pertemanan  antara  bangsa  asing.  Karena  nyatanya  kami  tetap  berada  dalam  zona  yang  baik  walaupun  teman-teman  berasal  dari  berbagai  Negara.  Kami  sering  tukar  pengalaman  dan  cerita.  Banyak  yang  bisa  kami  pelajari  dari  satu  sama  lain.  Prestasi  yang  mereka  dapat  ditempat  kerja  dan  sekolah  terkadang  menjadi  motivasi  bersama.

Kami  saling  support.  Kami  melengkapi  dan  kami  gila-gilaan  bersama. (dalam  hal  yang  positive)

Untuk  mematahkan  tundingan  miring  tentang  orang  Bangladesh  dan  India  yang  katanya  mata  keranjang  dan  kucing  garong.  Juga  untuk  mematahkan  tundingan  miring  tentang  TKW  Indonesia  yang  bla..bla...bla..and  so  and  so.. Nano-Nano  memberi  sensasi  yang  berbeda.  Karena  kami  InsyaAllah  adalah  golongan  orang-orang  yang  baik  :D
Ketika  semua  orang  membuat  pradigma  buruk  tentang  para  pekerja  asing,  Nano-Nano  memberi  sensasi  yang  berbeda.  karena  Nano-Nano  rame  rasanya. ;)

Ps: Jika  tidak  ada  halangan,  InsyaAllah  bulan  Mei  akan  ada  launching  buku  antalogi  keduaku  bersama  BMI-BMI  yang  lain.  Iya,  menghasilkan  karya  tulis  adalah  salah  satu  cara  kami  mematahkan  pradigma  mereka  yang  buruk  tentang  kami,  para  BMI. Meski  jauh  dari  sempurna  namun  kami  patut  bangga  dengan  akan  terlahirnya  buku  tersebut.  Karena  karya  itu  kami  hasilkan  disela-sela  kesibukan  kami  yang  luar  biasa  melelahkannya.

Doakan  semua  lancar  ya.. :)



-WinduMadness-




Comments

Popular Posts