THEY HAVE THEIR OWN WAY TO BE CALLED THE BEST

Banyak  yang  bilang  bahwa  kita  hanya  boleh  memiliki  satu  'teman  special'.  Tapi  tidak  buatku,  karena  semua  temanku  adalah  special  dengan  caranya  masing-masing.  Meskipun  hanya  secuil  saja sesuatu  yang  ada  pada  diri  mereka   yang  kemudian  membuatnya  menjadi  special.  Seperti  ada  misalnya  teman  yang  sebenarnya  tidak  menjadikan  kita  pribadi  yang  lebih  baik,  melainkan  menjadi  gila.  Dimana  letak   specialnya?
Apa  yang  kemudian  kita  rasakan  setelah  menggila  bersama  teman  tersebut?  Mungkin  kelegaan  after  such  seriousness  in  life.  Menurutku  pribadi  hidup  terkadang  harus  take a  break  dari  segala  keseriusan.  Ada  lagi  misalnya  teman  yang  bias  menjadikan  kita  pribadi  yang  lebih  baik,  jelas  special.  Namun  keseriusannya  akan  membuat  bosan  ketika  pada  saatnya  titik  jenuh  being  serious  itu  telah  sampai.

Teman  itu  melengkapi.  Dan  kita  perlu  bijak  mengatur  langkah  ketika  berteman  supaya  tidak  akan  pernah  ada  kata  teman  itu  nothing  because  they  are  something.  Suatu  ketika  pernah  ada  yang  bilang  perlakuanku  berbeda  antara  teman  yang  satu  dan  teman  yang  lain.  Jelas  sangat  berbeda,  karena  kontribusi  mereka  yang  membuat  perlakuanku  secara  otomatis  akan  membedakan.  Ada  yang  special  saja,  ada  yang  sangat  special,  ada  yang  teramat   special,  dan  sebagainya.  Begitulah...  Dan  memang  tidak  banyak  yang  dapat  menangkap  caraku  juga  maksudku.  Begitupun  ketika  aku  mencintai  mereka,  jelas  dengan  cara  yang  berbeda.  Seperti yang  pernah  aku  katakana  suatu  ketika  dahulu,  mencintai  mereka  bukan  berarti  membiarkan  mereka  melakukan  apa  saja  yang  mereka  mau.  Semua  hal   ada  batasnya,  terlebih  lagi  hal  yang  buruk.  Bagaimana  mungkin  kita  membiarkan  teman  kita   melakukan  hal  buruk  tanpa  batasan?

Tuduhan  tidak  menerima  apa  adanya,  atau  teman  yang  selalu  menuntut  sepertinya  kerap  sekali  aku  dapatkan  dan  terpaksa  kutelan  pahit.  Namun  aku  tidak  terlalu  memperdulikan  apa  tanggapan  mereka.  Setiap  orang  punya  cara.  Dan  aku,  aku  melangkah  dengan  caraku  dan  juga  prinsibku.  Mau  diterima  atau  tidak  urusan  belakangan.  Yang  terpenting  tidak  terlewat  batas  level  kepemikiran  mereka.  Itu  namanya  penyesuaian.

Aku  yang  sekarang  bukan  aku  yang  dulu.  Jalan  kehidupan  telah  mendewasakan  hingga  tidak  ada  kata  'takut'  lagi  untuk  kehilangan.  Tidak  ada  juga  teman  yang  kutempatkan  di  tempat  tertinggi  di  hatiku.  Semua  special  pada  porosnya  masing-masing.

-WinduMadness-

Comments

Popular Posts