LEBARAN DI RANTAU

Ini   bukan   yang   pertama  atau  kedua  kalinya  aku  berlebaran tanpa  keluarga. Seperti  sudah  terbiasa  namun  rasa  sayunya  tetap  saja  menyelubung.  Sebak  ketika  mendengar  suara yang terputus-putus  di  seberang  talian  telepon. Operator  membuatku  sedikit  emosi,  tapi  aku  tetap tidak  boleh  egois  karena  bukan  cuma  aku  yang  ingin  tersambung  dengan  keluarga  melalui  pesawat  telepon  di  hari  yang  fitri  ini.

" Bapak  sehat?"  Tanyaku  dengan  sesegukan.

" Alhamdulillah,  semoga  Ndu  juga  sehat  ya.."

Senyap,  aku  tak  tau  mau  memulainya  dari  mana.  Semua  rasa  bercampur  aduk  hingga  kata-kata  tak  mampu  menjelaskannya.
Ingin  sekali  aku  mencium  tangan  dan  memeluk  lelaki  yang  tengah  berbicara  denganku  di  sebrang  sana.  Tapi  tiada  daya  diri  ini  melakukannya  karena  jarak  melintang  tajam.  Aku  tidak  pernah  memilih  jalan  seperti  ini,  tapi  bukankah  pilihan  Allah  lah  yang  paling  tepat?
Perjuangan belum  selesai.  Suatu  hari  nanti  aku  yakin  bisa  bersimpuh  memohon  keampunannya.  Jika  hayat  masih  terjaga,  sampaikan  keinginan  hamba,  Yaa  Robb...

Selain  sholat  Ied  di  KBRI  atau  Masjid  terdekat,  anak  rantau  mempunyai  berbagai  ragam  cara  untuk  mengelaburi  mendung  hatinya.  Berkumpul  dengan  teman-teman  misalnya,  mengadakan  berbagai  fun  games  dan  berbagi  makan  yang  di  bawanya  dari  rumah.  Berbeda  dengan  yang  bekerja  dengan  keluarga  Melayu,  mereka  biasanya  tidak  di  ijinkan  keluar  untuk  libur.  Poin  lebih,  karena  paling  tidak  mereka  mempunyai  keluarga  kedua  yang  juga  merayakan  perayaan  yang  sama.

Apapun  kegiatanya  yang  terpenting  tidak  menghilangkan  esensi  kesucian  lebaran.  Semoga  akan  ada  kesempatan  dimana  aku  dan  semua  anak  rantau  merasakan  kehangatan  lebaran  bersama  keluarga.  Aamiin.

Comments

Popular Posts